Balada Knalpot Brong

Halo Brosis

dipakai hanya saat bosan, dan nggak musimnya tilang, hehehe
Bicara knalpot brong “woooooong”, memang syahdu suaranya, tapi jujur sih terkadang memang memekakkan telinga, kalo yang suaranya luar biadab jujur pingin nimpuk tu rider pakai sandal, apalagi lewat gang sempit naik motor knalpot brong, serasa mata orang2 pingin mbacok saja, hehehe.

Penggunaan knalpot brong di tanah air sampai saat ini sih masih banyak, meski sebenarnya dilarang oleh undang-undang, tapi masih di atur ambang batas kebisingannya, tapi dilapangan yang namanya polisi ya ora pandang ambang batas, istilahnya “pokok brong, halal ditilang”.

Akan tetapi bukannya kapok pakai knalpot brong, malah masih ada saja yang ndablek pakai knalpot brong. Bjr pun demikian kalo bicara knalpot brong sih ya pernah pakai, ya Cuma di mx itu tapi nggak lama kok, ya kalau pingin saja sih bjr pakai, tapi ini Cuma alibi wong knalpot brong bjr dapet hibahan dari sohib bjr yang sesama penunggang mx waktu sma, tapi sekarang sudah dijual, jadinya ya terima hibahan knalpot.

AHM Oil Jelek, Serius ?

Halo Brosis
magetan-jakarta-jogja-surabaya
Sesuai judul ini bukan gosip, beberapa sih iya pun jika brosis search di google, maka yang ditemukan adalah kebanyakan review oli ahm negatif, serius !?, cek saja.

Sebenarnya sah-sah saja, wong ane 80% percaya saja kok, masalahnya ohm oil itu bukan seperti kebanyakan oli !?, maksudnya ?, ya ahm oil itu lebih encer, jika viksionitas kebanyakan oli itu 10/15W- 40, maka ahm oil 30, jelas lebih encer !.

Dahulu waktu bjr minang rondo verza yang baru jalan 3 ribu km pun begitu, ora enak, alhasil pun sempat selingkuh ke enduro lalu sheel, memang sih lebih baik rasanya, tapi kok gak nyaman saja, tarikan agak  atas terasa berat, wah ini terlalu kental olinya.

Kemudian bjr putuskan tetap stay saja dengan ahm oli, yang mpx1 kemasan 1 liter seharga 41 ribu, sampai saat tulisan ini bjr tulis pun nggak ada masalah, ya entah memang sudah kebiasa atau memang sudah kebal keluhan, hehehe (insya allah nggak ada masalah).

Touring Ke Lombok, Biaya (Model Ngirit)


Hari kelima, Senin 6 Juni 2016, Capek & Estimasi biaya
Tidak banyak sebenarnya yang bisa diceritakan di hari terakhir ini selain menu sahur yang biadab enaknya (kepiting), kemudian shalat subuh, mandi untuk kemudian pamit pulang ke tante om saudara jauh bjr.

Rute pulang ya seperti berangkat Banyuwangi-Situbondo-Probolinggo-Pasuruan-Sidoarjo, hampir 250 km perjalanan pulang, puasa alhamdulillah lancar, sampai nyaman bobok di rumah pukul 2 siang, dan badan terasa cuapek luar biasa, tapi senyum2 juga toh , hehehe
Sesuai judul part 4, maka bjr lampirkan biaya yang di habiskan selama 5 hari touring ke lombok, berikut :

Touring Ke Lombok, Part 3 , Pantai Pandawa dan Capeknya tuh Terasa


Hari Keempat, Minggu 5 Juni 2016
Seperti saat sampai di lembar dua hari lalu, bjr pun terbangun karena suara bell kapal ferry yang ternyata sudah mendekat di padang bai, tengok jam sudah pukul 04.00 WITA, teman bjr masih tidur, dan tiba-tiba tertawa sendiri cekikikan, bjr kira kenapa saat bjr bangunin, oalah Nglindur !, asem tenan, wkwkwkwk.

Setengah jam kemudian bjr sudah mengelinding keluar di atas honda verza, tujuan berikutnya, cari tempat shalat subuh, langsung dah riding ke rah by pass ambil arah ke Denpasar, sepanjang perjalanan tengak-tengok cari masjid ternyata susah banget, tapi alhamdulillah saat berhenti untuk isi bensin pertamax 30 ribu, ternyata tuh spbu ada mushalanya, alhamdulillah.

Setelah ibadah pagi selesai, langsung tancep gas lagi, tujuan, sebenarnya mau ke sukawati tapi masih terlalu pagi, alhasil menuju ke arah pantai Pandawa yang berada di ujung paling selatan pulau Bali. Tidak lupa bjr makan ngopi nyemil dulu di dekat jln Diponegoro, untuk kemudian langsung cus langsung ke pantai pandawa.

Touring Ke Lombok, Part 2 Sunrise Gili Trawangan + View Rinjani, Surga !


Lanjutan dari -> Touring Ke Lombok Part 1

Hari kedua, jumat 3 juni 2016, exploree lombok.
ini bukan malam, tapi pagi buta !, wkwkwk
Bjr terbangun oleh suara bell kapal yang cukup nyaring, ternyata beberapa saat lagi sampai di pelabuhan lembar NTB, tengok jam sudah jam 2 pagi. Setelah tidur yang nggak nyenyak (gara2 jebakan kasur betmen), dan kapal bersandar langsung dah siap2 riding , tujuan ? langsung kota mataram, (hati senangnya bukan main J J ).

Selang beberapa kilo, loh loh loh, jalanannya sepi brosis hampir nggak ada satu pun kendaraan bermotor, maklum masih jam 3 pagi. Dengan mata yang masih setengah nggantuk bjr riding saja ke arah Senggigi, kecepatan konstan 50-60 km/ jam, santailah, disamping tidak tahu jalan, cuaca pagi memang duingin beud.

Selang sejam lebih riding santai, sampai dah di pantai Senggigi !, dan ternyata SALAH, ini pantai Ampenan !, wkwkwkwk. Maklum dah mash nggantuk.

Touring Ke Lombok, Part 1 , Bikepackeran Tanpa Rencana Panjang

Halo Brosis


Dari judulnya ya bisa ditebak ini artikel touring hehehe, lebih tepatnya puncaknya !.

Sebenarnya touring kali ini bukan bagian dari rencana, lebih tepatnya ya mendadak, sesuai tastenya, “lebih ndadak lebih banyak berangkanya”. Sebenarnya sebelum puasa bjr ada rencana memang untuk touring jauh bayangan pertama ya ke dieng, disamping irit budget dan memang tidak terlalu jauh, dan tentu ingin bernostalgia 2 tahun lalu saat ke dieng.

Tiba-tiba di minggu terakhir bulan mei, ada bbm masuk “hung (sapaan bjr) ayo ke bandung”, wah ini kode dari manusia kurang piknik ternyata, hehehe. Langsung saja bjr sauti, “lah ngapain ke bandung memang jauh2 ke sana ada apa”, kemudian sunyi tanpa balasan, lah bisa ditebak ternyata teman bjr asal njeplak ngajak.

Beberapa bulan sebelumnya teman bjr yang kuliah di ngalam semester tua ini sudah planning ndaki ke mahameru bareng teman kontrakannya, lah menjelang hari H, kembali lagu lama menghantui , apa ? yap, mundur satu demi satu, hingga tersisa 3 biji orang, dari yang sebelumnya 10 biji orang !, hehehe.

Bangun/ Modif Motor Itu Kepuasan Tersendiri Dari Pada Beli Jadi


Halo Brosis,
Pernah modif motor ?, bjr yakin sebagian besar pada pernah modif motornya, entah itu tampilan atau oprek mesin ringan. Pun begitu dengan bjr, meski doyan tampilan standariyah, tapi beberapa kali juga ubah tampilan sih.

Bjr pernah posting restorasi/ modif yamaha v80, yap motor tua yang mangkrak bjr segarkan lagi tampilannya, meski nggak standariyah tapi tetap fungsional, dan masih oke dibuat jalan, tapi itu motor minus boncengan loh ya, maklum ini motor khusus orang egois (baca jomblo juga nggak apa2, wkwkwwkwk).

Ada kepuasan tersendiri jika memodif motor, dari pada beli jadi !, kok bisa, ya tentu saja bisa, karena kemauan orang berbeda-beda, termasuk menyangkut modif, oke sebagai contoh, si mx punya bjr seperti tampilan di atas, tampilan secara keseluruhan tetap standariyah, hanya main painting dengan melabur body dengan cat hitam doff, dikombinasi kaki-kaki kuning emas, hasilnya ? ya puas, wong ini memang project bjr seperti itu.

Pasar Ayago Anjlok, Apa Sudah Jenuh ?

Halo Brosis
katanya laku keras, katanya !
Gegap gempita permotoran tanah air 3 tahun terakhir segmen ayago adalah yang paling konsisten, tentu disamping pemainnya sedikit juga pasar ini segmented sekali, nggak hanya yang demen peforma, juga riding khas yang dicari.

Dahulu satria f melenggang mulus, kalo bicara motor ayago ya satria f, liyane ? ora ono. Ok setuju kok, tapi setelah pertengahan tahun lalu si honda njegur lewat sonicnya alhasil satria f punya lawan yang sepadan.

Peforma sama, handling ya gak beda jauh, tinggal masalah selera saja, eits tapi lihat data penjualan kok ya ngenes ini pasar ayago, dahulu satria sanggup terjual puluhan ribu unit, sekarang ? di atas 5 ribuan unit/ bulan saja alhamdulillah, ada apa gerangan, coba yuks tengok trawang-sinawang ala bjr.

Tablet badak (Awet)

Halo Brosis,
Artikel selingan, dan sesekali bahas selain motor lah, hehehe.

Kali ini bjr bahas mengenai gadget bjr, yap sebuah tablet jadul, jadul ? bisa iya sih, toh ini tablet sudah 2 tahun lebih umurnya, sebuah tablet asus tipe fe170cg dengan spek CPU Intel Dual Core, Ram 1 gb, ROM 8 GB, plus sudah update ke kitkat  Barunya dulu 1 juta 600.

Bjr beli tablet ini sih bekas dari teman bjr kuliah dulu, seharga separuhnya !, lumayan kan, padahal dulu belum setahun pemakaian, kok bekas?, ya tahu sendiri bjr kan doyan rondo, apalagi yang masih kinyis2.

Badak Asli
Saat pindah tangan pun bjr yakin ini tablet kondisi 100% sehat, tapi selang beberapa bulan setelah pindah tangan, lah tablet terkadang ngeblank putih, wah ini dia masalahnya ternyata, heehehe.

Motor Laki Nggak Ada Takometer ?


Halo Brosis

Sebenarnya ini juga niatnya curhat sih, beberapa waktu yang lalu saat futsal, eh pas pulang diparkiran temen bjr nyeletuk saat bjr naik verza,

“bro bro, peda lanang kok gak enek rpm e” katanya

Bjr sih balas senyum kecut saja, lah mau ngapain ?, ngeyel ?, memang si verza nggak ada takometernya kok, lah mau membela bagaimana lagi, hehehe (pazrah mode on).

Memang verza motor murah, fitur minim, harga baru masih mahalan motor matic 125 cc mau nuntut fitur yang bagaimana lagi. Jujur banget dulu sempet ragu sama nih motor lah memang nggak ada takometernya !.Tapi saat itu memang selain tergoda harga rondonya, memang bjr ikhtiar beli motor yang nyaman, dan tentunya nggak kekecilan saat ditunggangi, masalah jarum putaran mesin bisa diakali pakai feeling kok.

Seberapa penting sih ?

Kalau dibilang penting sih, ya penting karena demi kenyamanan dan mengail peforma terbaik sebagai rider perlu tahu harus oper gigi di rpm berapa toh.  Bjr nggak munafik kalau pingin ada jarum rpm di verza, tapi kalau bicara harga ya luntur deh semua argumen. Iyo opo ora ?

Akan tetapi kalau di suruh memilih, mau takometer atau speedometer, ya bjr masih waras sih dan lebih milih speedometer. Simplenya jarum speedometer membuat rider lebih mawas, dan tau kondisi panjang perjalan yang ditempuh, selain itu odometer kan ikut putaran kabel speedometer. Jadi lebih fungsional speedometer toh ? iyo opo ora.

Last, motor laki tanpa takometer itu seperti stmj nggak pakai telor, atau telornya Cuma 1, eiits tapi tunggu , nggak semua orang demen telor, nggak semua orang demen2 banyak telor, hehehe, dan nggak semua orang punya uang lebih buat nambah telor.

Kalau bjr mah, main feeling saja lah, toh dulu saat naik motor bebek jadul nggak ada takometernya kan , hehehehe

Semoga bermanfaat


Velg Palang Atau Ruji, Sama-Sama Enak


Halo Brosis,

Apakah jenis velg yang nancep di motor brosis sekalian ?, ya mungkin jari-jari mungkin juga palang/balok/bintang. Tapi setelah di trawang dan sinawang (opo seh iki,) saat ini lebih banyak yang pakai velg palang nih, iya kagak ?

Memang saat ini sebagian besar motor yang terjual ya memakai velg palang, lebih karena matic jarang yang beli tipe velg spoke wheel. Ya namanya jaman, lain dulu lain juga sekarang.

Hampir semua motor yang saat ini ada dirumah bjr juga demikian, hanya supra kantor milik mami yang setia dengan velg jari-jarinya, verza cw, beat cw, mx cw, tapi untuk yang terakhir aslinya sih spoke wheel dari sononya.

Intinya enak mana sih pakek velg palang atau jari-jari ?, kalau ditanya begitu ya bjr jawab, podo wae, dua-duanya ada minus plusnya kok.

Pantai Modangan, Surga Yang Tersembunyi 2

pantai yang kotor adalah yang masih alami, hehehe
Setelah puas nyemplung, melumah, mengkurep di kedung jembar, bjr lanjut ke pantai modangan, ya masih dalam wilayah desa Sumberoto Donomulyo Malang. Dari kedung jembar rutenya ya kembali ke persimpangan Y lalu belok kiri ada plakat tulisannya kok “Pantai Modangan”.

Jalan yang dilalui cukup membuat tangan pegel2 siplah bagi yang demen blusukan. Sayang karena terlalu konsentrasi jadi lupa foto jalanan bebatuan, dan makadam ke pantai modangan.

Jalanan menuju ke pantai modangan cukup menurun, dengan keadaan jalan bebatuan, dan makadam, eits jalur ini sebenarnya jalur lintas selatan yang mangkrak / belum jadi, jadinya ya maklum.

Bjr yang naik verza boncengan cukup kerepotan juga melewati jalanan yang cukup ekstrem, bagi yang naik matic/ bebek tetap bisa tapi harus ekstra hari2, mobil ? bisa kok, tapi buat mobil unyu maupun sedan pikir2 lagi dah. Kalo pingin nikmat dan sip ya pakai motor trail atau mobil minimal xenia lah, (minimal loh/ sejenis/seukuran juga bisa).

Jalanan tinggal turun saja sampai menemui jembatan, tapi jangan dilewati, karena jalan ke modangan adalah di sampaing bawah jembatan, setelah itu jalan akan bercabang Y, sama2 ke modangan, tapii kalau ke kanan akan melewati sungai kecil, jika ke kiri akan melewati pertanian. Bjr sih kiri saja,hehehe.


Setelah sampai eit ternyata ini pantai bener2 sip lah, tidak ada loket maupun parkir, jadi kendaraan langsung saja taruh di pinggir pantai.

Pasir pantai putih bersih, ombaknya cukup tingggi, maklum tidak ada pulau/ batu besar untuk memecah ombak. Wah benar-benar masih alami, serius ? serius karena banyak sampah lau yang berserakan yang menandakan bahwa tidak ada yang merawat dan mengelola.

Kedung Jembar , Surga Yang Tersembunyi

Halo Brosis


Sebenarnya agak gimana gitu postingan akhir-akhir ini kok isinya ngetrip/ touring liburan terus, tapi mau gimana lagi ya memang akhir-akhir ini seringnya memang begitu, dari pada nulis entar bisa kelupaan, langsung saja dah tulis, niatnya 100% berbagi dah, hehehe.

Bosan dengan wisata yang itu-itu saja, tapi pingin mblusuk terlalu dalam entar takut tersesat, atau pingin mantai tapi bingung mau kemana ?. Tenang saja brosis, Jawa Timur masih punya stok spot wisata yang perlu dicoba.

Kali ini bjr akan berbagi pengalaman seminggu yang lalu, 25 Mei hari rabu bjr gas dengan tujuan ke malang selatan, tapi kali ini sisi barat daya, yang berbatasan langsung dengan Blitar. Tujuannya kedung Jembar dan Pantai Modangan.

Berangkat dari rumah setelah shalat subuh, lah ternyata jalanan sidoarjo malang, masih gelap ternyata , ya iyalah. Sabarlah bjr memacu konstan verza 60-70 km/jam menuju malang kota jemput tukang foto alias temen bjr.

Filter Cepat Kotor, Olesi Oli Saja Tutupnya

dekil beud dah

Halo Brosis

Sudah beberapa hari saat pagi hari ketika mencoba menghidupkan verza dengan kick stater ternyata rasa-rasanya kok motor susah langsam di awal, alhasil perlu digeber-geber beberapa saat untuk membuat mesin langsam.

Lah kok perlu geber2 ?, entahlah katanya motor injeksi gampang langsam, tapi dengan kejadian ini ya podo wae. Kejadian seperti ini nggak sehari dua hari, tapi sudah sering, ya sebulan lah.

Dan pikiran buruk pun bergelayut, pengaruh bahan bakar ?, rasanya ora kok, wong verza rajin konsisten minum pertamax, oli rutin maksimal 2500 km sudah ganti. Busi normal, ah ini mah filter yang kotor.

Setelah di bongkar ternyata memang tersangka utama filter yang kotor, wah padahal baru setelah touring ke jakarta lalu bjr sudah ganti, jarak ya kurang lebih sudah 10 ribu km, tapi filter sudah njeliteng, asem dah.

Candi Tetek Belahan, Mampir Bikin Penasaran


Halo brosis,

Selama dua bulan ini bjr sering sekali melewati rute sidoarjo-malang, 5 kali sih lebih kira-kira, ada sesuatu yang membuat penasaran saat melewati daerah gempol. Yap sebelum melewati pabrik c*c* c*l* dari arah utara akan ada plakat ke arah barat yang bertuliskan “candi tetek belahan”.

Tidak hanya dari arah utara ke selatan, arah sebeliknya pun juga ada, lah wes fix buat bjr penasaran iki. Langsung dah beberapa minggu yang lalu setelah shalat jum’at sepulang dari Probolinggo ambil arah ke Pandaan keluar perempatan langsung ke arah Gempol.

Lokasinya ? ya dari jalan surabaya malang brosis tidak akan menemui kesulitan tinggal langsung masuk ke arah barat. Tapi setelah itu tidak ada plakat penunjuk jalan sama sekali, orang awam yang nggak tahu akan lurus terus padahal di ujung barat adalah tambang galian sirtu (pasir dan batu).