Nyetok Sparepart Motor, Penting Nggak Sih ?

Halo Brosis
“emang motor lu, motor langka bro?”
“ngapain nyetok sparepart, kayak gak ada yang jual apa?”
Beberapa pertanyaan di atas adalah yang sering saya temui saat teman, kolega, atau bahkan orang tua saya sendiri tahu saya demen “nyetok” sparepart di almari meja belajar saya.
Tentu saja kebiasaan/ tindakan nyetok sparepart seperti yang saya lakukan beberapa memang terlihat “aneh” , wong motor ya masih di jual, di toko juga banyak yang jual (meski gak semua sih), toh motornya bukan motor mahal, tapi Cuma motor murah yang sering seliweran di jalan.
Okeh saya coba jelaskan alasan mengapa saya sampai repot-repot nyetok sparepart

Sulit menabung uang untuk perawatan motor
Motor memang butuh perawatan plus sparepart yang sudah pasti harus di ganti, celakanya saya bukan orang yang mudah atau bahkan sulit untuk menyisihkan uang secara mendadak untuk biaya perawaan motor di satu waktu.
Untuk itulah saya menyiasati saat ada uang/rejeki lebih langsung saya belikan sparepart motor. Jadi kalaupun tidak bisa pasang sendiri minimal ke bengkel Cuma sediakan ongkos pasang.

berguna di saat urgent
Lebih hemat
Loh kok bisa,? Tentu saja bisa, seperti saat saya ke bengkel buat beli kampas rem, biasanya saya langsung beli 2 satu untuk langsung di ganti, satu lagi buat cadangan. Lebih hematnya dari mana ?, pernah dalam rentang waktu selisih beberapa minggu saja tak jarang harga bisa naik loh!.
Ya nominalnya sih kecil sekitar 1000-2000 rupiah saja, tapi lumayan kan, apalagi tanpa perlu repot bolak-balik ke bengkel.
Melatih feeling merawat motor
Contoh saat ini saya sudah stock komstir verza, alasannya ? karena sudah beberapa bulan belakangan komstir terasa sudah (akan) minta jajan lagi. Di sini saya berlatih untuk memahami setidaknya (interval) ganti sparepart kendaraan.
Memang tidak semua bisa berpatokan pada kilometer pemakaian untuk mengetahui batas umur/ ketahanan sparepart, yang pasti feeling pengendara adalah yang paling utama. Kembali ke komstir, setidaknya saat benar-benar sudah sampai batas maksimal untuk ganti ke depan, saya hanya menyediakan ongkos pasang saja.
Urgent
Pernah saat akan bepergian jauh di pagi hari, malam hari sehari sebelum berangkat ternyata bolam lampu putus, mau cari yang jual bohlam lampu malam hari dimana ? bisa beli besok pagi sebelum berangkat sih, tapi dengan konsekuensi jadwal keberangatan sedikit molor.
Untungnya saya punya stockcadangan lampu motor di rumah, akhirnya malam hari itu pula langsung saya ganti dan sudah pasti jadwal berangkat esok pagi tidak perlu di reschedule. Note, khusus yang demen DIY, hehehe

slow moving parts
Slow Moving Parts
Bosh arm, kampas kopling, plat kopling, rantai keteng adalah beberapa contoh slow moving parts yang tidak selalu tersedia di bengkel (kebanyakan resmi). Kalau pun di bengkel ada (ready stock) kemungkinannya kecil, akhirnya mau tidak mau konsumen harus mengisi form inden.
Sedangkan tidak jarang juga sparepart juga tidak bisa berkompromi dengan lama waktu inden, kalau pun di paksa tentu tidak nyaman, bahkan bisa berakibat merembet merusak part lain.
Untuk itulah nyetock sparepart bagi (saya) penting,
So ini memang alasan yang so so menurut saya pribadi, tentu saja berdasarkan rasa aman, nyaman yang saya dapat, kalau urgensinya menurut saya paling utama ada di poin pertama (saya loh).
Tentu buat masbro atau mbaksis yang bisa menganggarkan uang untuk perawatan motor sih gak masalah, tapi buat saya yang “emoh kaget” saat mengeluarkan biaya besar di suatu waktu sih pilihan nyetock sparepart adalah pilihan terbaik (setidaknya menurut saya loh).
O iya kalau feeling ke motor bagus saat servis besar bisa di siasati dengan mencicil beli sparepartnya. 
Semoga Bermanfaat
Tambahan
Motor discontinue/ motor langka wajib nyetock sparepart, bisnis !
Pernah di suatu waktu teman saya yang demen mainan motor, di mendapat titipan motor nsr dan di beri mandat oleh yang punya motor buat ganti per kick stater dan beberapa part lain. Langsung saja ubek2 ke bengkel seluruh kota/ kabupaten hasilnya “ora nemu”.
Hingga pada akhirnya menemukan satu bengkel khusus motor nsr dan kata si empunya bengkel sekaligus penjual sparepart, jika seluruh sparepart motor nsr se kabupaten dan kota tetangga sudah dia tebas habis (beli semua).
Tentu saja mau tidak mau hampir semua pemilik nsr series di kota/kabupaten bjr tinggal hanya punya satu jujukan penjual/ bengkel. Wah kalau ini mah bisa buat ladang bisnis ternyata. Untung saja harganya masih dalam batas wajar, lebih mahal sudah pasti tapi untuk keaslian dan selisihnya masih dalam batas wajar, terlebih yang jual juga pecinta nsr.
So itu hanya cerita salah satu motor langka / discontinue, ternyata nyetock sparepart bisa juga buat ladang bisnis loh, asal harga wajar sih nggak masalah.


No comments:

Post a Comment